Judi Remaja Di Pesta Sekolah Menengah Atas Pasca Prom

Tren terbaru yang melanda sekolah menengah adalah judi remaja yang diawasi di Pesta Sekolah Pasca Prom. Selama beberapa bulan terakhir saya telah menerima banyak email dari orang tua, siswa dan fakultas sekolah yang judi slot keprihatinan tentang hiburan alternatif baru. Dalam semua kasus, orang-orang ini percaya bahwa hal itu akan lebih merugikan daripada menguntungkan.

Konsep tersebut menjadi kenyataan bagi siswa setelah Komite Pasca Prom memilih untuk menerima hiburan alternatif baru ini.
Komite Pasca Prom percaya ini adalah pesta malam yang aman untuk pesta dansa Sekolah Menengah. Para siswa yang ikut serta berusia antara enam belas sampai delapan belas tahun. Setiap siswa dapat membeli uang palsu untuk dipertaruhkan dan pada akhir malam mereka dapat menukarkan uang ini dengan hadiah di penghujung malam. Beberapa orang tua percaya ini adalah acara luar biasa yang aman untuk anak-anak mereka. Sementara yang lain percaya ini adalah satu bidang yang mereka lebih suka anak-anak mereka tidak terlibat.

Salah satu email yang saya terima berasal dari sebuah keluarga yang sekolah rumah untuk kelima anaknya. Saya terkejut karena anak-anak mereka tidak terlibat. Dia telah menjelaskan kepada saya bahwa putrinya yang berusia tujuh belas tahun memiliki teman-teman yang bersekolah di sekolah umum. Dia melanjutkan dengan bercerita tentang perilaku negatif yang ditunjukkan oleh para remaja ini setelah acara berlangsung. Bahkan mereka mengajari putrinya cara bermain black jack dan poker. Ini adalah lingkungan yang baik yang memiliki ikatan komunitas yang kuat. Dia juga memberi tahu saya bahwa dia tidak melihat perbedaan antara menggunakan uang palsu atau uang sungguhan ketika Anda masih memiliki kesempatan untuk memenangkan hadiah yang bernilai. Dia percaya para remaja ini dididik tentang cara berjudi, menang, dan mengambil jalan keluar yang mudah.

Orang-orang yang mendukung acara judi ini, dengan baik memberi tahu mereka yang menentangnya agar anak remaja mereka tetap tinggal di rumah. Menurut pemahaman saya, pesta pasca prom seharusnya untuk semua orang.

Saya terkejut bahwa distrik sekolah menganggap malam berjudi sebagai perilaku yang dapat diterima oleh remaja kita.

Saya telah melihat secara langsung judi penghancuran diri dapat dilakukan terhadap remaja dan orang dewasa. Keyakinan saya bahwa judi harus dibatasi untuk orang-orang yang berusia delapan belas tahun ke atas.

Email lain menanyakan statistik spesifik kepada saya tentang dampak negatif pada remaja yang menghadiri acara judi. Statistik umum mencerminkan persentase dari mereka yang hadir akan mengembangkan kecanduan judi kompulsif. Beberapa dari siswa yang sama ini mungkin menjadi kecanduan di beberapa titik dalam kehidupan mereka. Saya telah menemukan bahwa kecanduan judi tidak sensitif terhadap usia. Orang-orang dari segala usia yang berjudi untuk pertama kali dapat mengembangkan kecanduan judi. Biasanya teman atau anggota keluarga membawa mereka ke tempat judi. Pertama-tama saya merasa sulit untuk memahami bagaimana seseorang yang berusia enam puluh lima pensiunan dan berpenghasilan tetap menjadi kecanduan judi. Para senior yang saya ajak bicara sangat kesal dan tidak mengerti bagaimana ini terjadi pada mereka. Bagian yang disayangkan adalah mereka kehilangan pensiun mereka dan sekarang hanya memiliki Jaminan Sosial untuk hidup. Dalam satu kasus, Nenek harus tinggal bersama putrinya.

Ada sedikit perbedaan antara judi yang diawasi dan mengizinkan minum minuman beralkohol yang diawasi atau melayani siswa di sana dengan pilihan galian di piring perak. Jika Kepala Sekolah menyajikan minuman beralkohol kepada siswa, dia akan ditangkap. Saya mencoba memahami bagaimana pendidik sekolah dan orang tua dapat membedakan antara alkohol dan judi di properti sekolah. Bagaimana satu lebih dapat diterima daripada yang lain?

Penelitian telah menunjukkan bahwa ada korelasi antara kecanduan alkohol dan kecanduan judi. Korelasi didasarkan pada individu yang menghadiri pertemuan Gamblers Anonymous dan Alcoholics Anonymous.

Akan memalukan untuk mengetahui sepuluh tahun dari sekarang bahwa siswa yang mengambil bagian dalam judi yang diawasi di tingkat Sekolah Menengah, masa depan mereka dikompromikan oleh kehidupan yang menghancurkan diri sendiri dan harga diri yang rendah.

Ini adalah statistik yang terbukti bahwa siswa yang berjudi mendapatkan kesibukan yang sama seolah-olah mereka baru saja minum minuman beralkohol. Satu-satunya perbedaan di sini mereka tidak akan bangun dengan mabuk dan efek sampingnya minimal sampai terlambat.

Kami sekarang telah memberi siswa kami pilihan lain dalam hidup. Perhatian utama adalah keinginan siswa mungkin lebih menyukai terburu-buru dari judi lebih dari alkohol dan atau obat-obatan karena tidak ada hang atau bau. Beberapa siswa cenderung terus berjudi. Siswa dengan nilai A tidak dibebaskan dari ini. Statistik menunjukkan bahwa penjudi remaja kompulsif juga merupakan individu yang sangat cerdas dan pandai bicara.

Orang-orang perlu dididik tentang judi remaja dan pengaruh jangka panjangnya. Adalah ilegal untuk berjudi jika Anda berusia di bawah 18 tahun. Juga ilegal untuk minum jika Anda berusia di bawah 18 tahun (beberapa tempat 21) dan ilegal untuk merokok jika Anda berusia di bawah 18 tahun. Undang-undang ini dibuat karena suatu alasan. Email lain yang saya terima ingin mengetahui apakah sistem sekolah ini menghormati Hukum?

Saya mengirim email kepada setiap orang dan bertanya mengapa mereka tidak menyampaikan kekhawatiran mereka kepada dewan sekolah? Mereka semua menjawab sama. “Kami adalah minoritas dan sekarang kami terlihat buruk di depan anak-anak kami.” Ini benar-benar situasi tanpa kemenangan.

Para orang tua yang menentang hiburan semacam ini percaya; jika hanya satu siswa yang mengembangkan kecanduan judi kompulsif, itu terlalu banyak.