Evolusi Lotere

Lotre bukan hanya bentuk perjudian di mana seseorang meletakkan taruhan dan uangnya. Sebaliknya, ini juga merupakan salah satu cara seseorang membantu orang lain dan masyarakatnya. Saat ini, sebagian besar permainan lotere diadakan sehingga sebagian dari penjualan tiket dapat paito sdy untuk mendanai beberapa proyek yang bermanfaat bagi yang membutuhkan dan untuk infrastruktur publik.

Beginilah sejarah lotere dimulai. Kembali ke masa 100 SM, permainan Keno pertama lahir di Cina selama Dinasti Hun dan dana yang dikumpulkan dari permainan lotere dialokasikan untuk membiayai pembangunan Tembok Besar Cina dan kebutuhan pertahanan negara lainnya. Peradaban kuno lainnya juga memiliki bentuk lotere yang berbeda seperti di Roma. Kekaisaran Romawi telah mengoperasikan lotre paling terkemuka di Eropa. Entah bagaimana itu dimulai sebagai sarana hiburan dalam pesta dan pertemuan anggota masyarakat bangsawan tetapi selama pemerintahan Augustus Caesar, tiket lotre dijual sebagai sarana untuk mengumpulkan dana untuk memperbaiki kota. Benda-benda dengan nilai berbeda diberikan sebagai hadiah, bukan uang tunai seperti yang biasa kita lakukan sekarang.

Bertahun-tahun kemudian pada 1434, lotre publik pertama tercatat terjadi di kota Sluis di Belanda. Lotere pertama yang memberikan hadiah uang tunai terjadi satu dekade kemudian, sekitar tahun 1444 di beberapa kota Flanders; sekarang Perancis, Belanda dan Belgia. Dikatakan bahwa lotre berhadiah uang ini telah membantu orang-orang miskin dan pertahanan kota. Selain itu, lotre ini dianggap oleh Belanda sebagai formulir perpajakan yang tidak terlalu menyakitkan untuk dibayar. Pada tahun 1465 lotre telah diadakan untuk membangun almshouse, kapel, fasilitas pelabuhan dan kanal di Belgia.

Di dunia Barat, lotre juga dimainkan. Pada akhir abad ke-16, Ratu Elizabeth I telah menyelenggarakan lotre negara bagian Inggris yang pertama. Tercatat empat ribu tiket terjual dan hadiah yang dibagikan berupa permadani, piring dan uang tunai. Yang terjadi selanjutnya adalah ketika pemerintah Inggris telah menjual hak kepada broker untuk menjual tiket lotere. Kemudian pialang menyewa agen untuk menjual tiket secara publik. Sejak itu, lotre yang dipegang oleh pemerintah telah dioperasikan dengan cara ini sampai tahun 1826 ketika Parlemen mengukuhkan lotre terakhir.

Segera setelah itu, banyak bentuk lotre ditemukan dan dimainkan oleh banyak orang dan warga negara di setiap negara di seluruh dunia. Apa yang dulunya niat mulia untuk menggalang dana untuk program-program yang bermanfaat diserbu oleh korupsi dan isu-isu negatif lainnya. Beberapa lotre swasta tidak memberikan hadiah yang dipromosikan selama penjualan tiket, paling buruk tidak ada hadiah sama sekali yang diterima oleh pemenang. Di beberapa daerah seperti di Kanada dan Amerika Serikat, ada saatnya permainan lotre dilarang dan dilarang. Akan tetapi, hukum dan peraturan ditetapkan dan diterapkan untuk mengatur permainan dan penarikan lotere.

Belakangan ini, beberapa lotre masih mengikuti tujuan asli dari lotere, yaitu mengalokasikan porsi tertentu dari penjualan tiket terutama untuk yang membutuhkan dan fasilitas umum. Modernisasi bahkan telah meningkatkan proses bermain lotre karena ada situs bermain online di mana seseorang dapat dengan mudah memasang dan membayar taruhan.