Sejarah Singkat Roulette

Rolet pertama kali dimainkan di Prancis abad ke-18, dengan nama yang secara harfiah berarti “roda kecil”. Hal ini diyakini muncul dari perpaduan unik dalam game Inggris Roly-Poly, EO, Ace of Hearts, serta game Biribi dan Hoca dari Italia.

Catatan sejarah menunjukkan bahwa permainan tersebut mungkin telah dimainkan sejak tahun 1796 di  di http://188.166.228.179/ Paris, dijelaskan dalam sebuah buku yang ditulis oleh Jaques Lablee berjudul “La Roulette, ou le Jour.” Ada referensi yang lebih awal untuk permainan ini juga di Perancis Baru – Kanada – dimana permainan taruhan Roulette, Dice, Hoca dan Faro dilarang; hal ini dirujuk dalam peraturan hukum tahun 1756.

Dalam Roulette awal ini, roda dicatat memiliki dua slot nol menjadi slot ‘0’ dan ’00’, yang saat ini kita asosiasikan sebagai roulette Amerika. Meskipun demikian, ini sebenarnya adalah jenis roda roulette pertama yang dirancang untuk digunakan secara umum dan baru pada tahun 1843 di Jerman roda nol – ‘0’ – ditemukan, menandai penciptaan roda roulette Eropa modern.

Namun, baru pada tahun 1860-an ketika pemerintah Jerman menghapus perjudian dan kasino, roda roulette Eropa menjadi sangat terkenal. Seorang pria bernama Francois Blanc – yang benar-benar menemukan roda nol tunggal – memindahkan kasino resmi terakhir yang tersisa di Eropa ke Monte Carlo dan tak terelakkan menciptakan surga bagi elit game di bagian dunia itu. Dikatakan bahwa di sini lahir roda roulette modern 36-plus-0 Eropa, yang sekarang menjadi roda roulette yang paling banyak digunakan saat ini.

Menarik juga untuk dicatat bahwa sejarah menceritakan tentang Francois Blanc yang menjual jiwanya kepada iblis itu sendiri sehingga rahasia roulette akan terungkap – maka angka pada roda roulette berjumlah 666, jumlah iblis, atau tanda dari binatang!

Selama waktu ini, bagaimanapun, roda nol ganda tradisional menyebar ke seluruh Amerika Serikat dan di situlah ia bertahan, sementara begitu larangan perjudian Eropa dicabut, roda nol tunggal menyebar ke seluruh Eropa.